Mengatasi Perceraian

Dalam artikel ini saya akan menjelaskan tentang bagaimana seorang teman saya berhasil melewati perceraian yang agak berantakan dan bagaimana dia melalui seluruh pengalaman menjadi orang yang jauh lebih kuat. Saya harap ceritanya membantu orang lain yang telah atau sedang mengalami perceraian.

Teman saya bernama Sue dan dia menikahi kekasih masa kecilnya bernama John ketika dia baru berusia dua puluh dua tahun. Sue telah menjelaskan bahwa pada saat itu dia sangat bahagia dan sangat jatuh cinta. Dia berharap dan membayangkan bahwa mereka akan menghabiskan sisa hidup mereka bersama. Sue bertemu John ketika dia di sekolah dan mereka telah berkencan sejak usia lima belas tahun.

Setelah menikah, mereka kemudian berbicara tentang memulai sebuah keluarga dan tak lama kemudian mereka menjadi orang tua dari dua anak laki-laki. Sue percaya bahwa ini adalah lapisan gula pada kue dan meninggalkan pekerjaan untuk membesarkan anak-anaknya.

Logs Blog lainnya:   Hak asuh anak, di dalam dan di luar pengadilan

Sayangnya hal-hal itu akan segera menjadi sangat salah. John mulai pulang nanti dan kemudian dari kantor dan Sue bingung dengan apa yang sedang terjadi. John tentu saja menyatakan bahwa dia hanya melakukan pekerjaannya dan bahwa dia bekerja lembur untuk memberikan kehidupan yang lebih baik bagi keluarganya, terutama karena Sue tidak lagi bekerja. Kenyataannya John berselingkuh dengan seorang wanita yang ditemuinya di tempat kerja.

Setelah beberapa bulan, Sue mengetahui tentang perselingkuhannya dan bertanya kepada John mengapa dia mencari perhatian wanita lain ini. Dia menjawab bahwa Sue adalah satu-satunya wanita yang pernah tidur dengannya dan dia merasa kehilangan pengalaman berkencan dengan orang lain. Terlepas dari kenyataan bahwa Sue bersedia memaafkan John, hubungan itu segera berakhir ketika dia pindah untuk tinggal bersama wanita lain.

Logs Blog lainnya:   Anjing dan Manusia

Sue jelas sangat kesal dan tidak percaya apa yang terjadi padanya. Sebelum proses perceraian yang panjang berlangsung dan Sue memutuskan untuk menjual rumah keluarga itu dan kembali ke rumah untuk tinggal bersama orang tuanya, anak laki-laki itu tentu saja pergi bersamanya.

Ini adalah waktu yang sangat menyedihkan bagi Sue. Namun suatu hari dia sedang berjalan melalui pusat perbelanjaan lokal dan melihat sekelompok anak-anak cacat. Sue berpikir pada dirinya sendiri bahwa situasi yang dia alami hanyalah sementara dan bahwa dia pada akhirnya akan bahagia lagi, tetapi anak-anak ini kemungkinan besar akan cacat seumur hidup. Anehnya, ini membantu Sue mendapatkan kekuatan dan berpikir positif tentang masa depan.

Logs Blog lainnya:   Motivasi Perlu Dikenang Dari Web Domain Jerman

Sue sekarang menikah kembali dan sekali lagi sangat bahagia, dia masih membenci mantan suaminya. Sue telah belajar banyak dari pengalamannya bercerai dan mencoba untuk berpikir dengan cara yang jauh lebih positif. Dia telah menyadari bahwa ada banyak orang di dunia ini yang berada dalam posisi yang jauh lebih buruk daripada dirinya.

 

Mengatasi Perceraian

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *