Penggunaan avatar untuk bisnis

Seorang profesor pemasaran di The University of Texas di Arlington mengatakan avatar digital dapat menggantikan tenaga penjualan dan karyawan layanan pelanggan dengan biaya yang lebih murah.

Dalam konteks ini, avatar biasanya merupakan representasi orang yang dihasilkan komputer. Associate Professor UTA Fred Miao mengatakan mereka dapat mengisi kekosongan dalam bantuan interaktif yang menurut sebagian besar pembeli mereka inginkan.

“Survei Accenture terhadap pembeli online menunjukkan bahwa 62% tidak pernah menyelesaikan pembelian mereka karena tidak ada layanan atau dukungan pelanggan real-time. Survei Accenture itu juga menunjukkan bahwa 90% dari pembeli tersebut menginginkan semacam bantuan interaktif selama proses belanja,” kata Miao, rekan fakultas dari John Merrill Endowed Professorship dalam Penjualan Konsultatif di UTA’s College of Business. “Avatar, digunakan dengan cara yang benar, dapat mengisi kekosongan ini dengan biaya yang lebih murah untuk merekrut dan melatih tenaga penjualan dan karyawan layanan.”

Logs Blog lainnya:   Penitipan Anak dan Melihat Anak Anda

Makalah Miao, “An Emerging Theory of Avatar Marketing,” muncul di Journal of Marketing , outlet penelitian utama untuk American Marketing Association.

Dalam analisisnya, Miao berpendapat bahwa bisnis yang menggunakan perwakilan avatar harus waspada terhadap ketidakselarasan antara bentuk dan realisme perilaku avatar mereka. Bentuk realisme berhubungan dengan seberapa banyak avatar terlihat seperti manusia nyata. Realisme perilaku berhubungan dengan “kecerdasan” avatar dan apakah ia bertindak seperti manusia.

“Mendapatkan dua bagian avatar yang cocok itu sulit,” kata Miao. “Ketika aspek fisik dan perilaku tidak sinkron, efektivitas penggunaan avatar bisa menjadi tidak konsisten dan paling baik bergantung pada konteksnya, seperti risiko keuangan yang dirasakan.”

Dalam pertukaran relasional yang kompleks dengan pelanggan, seperti ketika seseorang memilih produk perawatan kulit, avatar mungkin paling efektif ketika mereka terlihat sangat realistis dan cerdas. Ketika interaksi melibatkan masalah privasi, seperti dalam wawancara kesehatan mental, pelanggan lebih baik dilayani dengan avatar yang tampak kurang realistis yang masih bertindak dengan kecerdasan.

Logs Blog lainnya:   Kelompok Weblog

Miao mendesak perusahaan untuk mempertimbangkan lima bidang yang saling terkait dalam menggunakan avatar:

  • waktu
  • bentuk realisme
  • realisme perilaku
  • keselarasan realisme bentuk-perilaku
  • faktor situasi dan konteks

“Intinya adalah bahwa dengan anggaran yang sangat terbatas di antara bisnis, menggunakan avatar untuk pemasaran atau layanan pelanggan tidak hanya dapat menjadi alat manajemen yang bermanfaat untuk dipertimbangkan, tetapi juga sarana untuk meningkatkan penjualan melalui kualitas layanan yang konsisten,” kata Miao.

Elten Briggs, ketua dan profesor di Departemen Pemasaran, mengatakan karya Miao menyampaikan wawasan penting bagi bisnis.

“Avatar dan bentuk kecerdasan buatan lainnya semakin banyak digunakan untuk memberikan layanan kepada pelanggan,” kata Briggs. “Makalah Dr. Miao memberikan panduan yang sangat dibutuhkan tentang bagaimana bisnis dapat memanfaatkan avatar untuk meningkatkan pengalaman layanan pelanggan.”

Logs Blog lainnya:   Hak asuh anak, di dalam dan di luar pengadilan

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *